Senin, 02 November 2015

Nanowrimo 2015: To Write or Not To Write

Tiap tahun di bulan November, entah itu di newsfeed Facebook gw atau temlen Twitter gw, selalu rame sama event Nanowrimo. Maklum, gini ini kalau temennya banyakan anak buku dan penulis, event yang nge-hitz bukan lu mau obralan di toko mana atau style apa yang lagi ngetrend sekarang, tapi event kepenulisan yang banyak. Gapapa, it's okay. Gw bisa hidup tanpa style mode masa kini, tapi gw ga bisa bertahan tanpa buku.

Padahal gw kan lagi reading ma blogging slump.

Abaikan.

Mungkin pada penasaran Nanowrimo itu apaan. Well, gw pernah ngebahas di blog buku gw sih, jadi bisa dicek ke artikel Festival Nanowrimo. Awalnya blog buku itu emang mau dibuat jadi semacam "diary" yang memuat perjalanan Nanowrimo gw. Eh, ujung - ujungnya gw malah gabung BBI dan Nanowrimo pun....lewat XD. Jujur aja, momen Nanowrimo bagi gw selalu ga tepat. Karena event ini dimulai November, dan buat orang kantoran kayak gw, akhir tahun itu sesibuk - sibuknya kerjaan tempat kerja. Dan bagi gw ada satu alasan super penting yaitu,  November itu masa gw deg - degan menunggu kepastian kontrak kerja gw diperpanjang atau kagak. Yah, beginilah nasib pegawai kontrak, apa - apa ngga jelas :'(. Teman gw di kantor sampe ngeledek "Rena (iya gw dipanggil Rena di kantor. OMG XD), kalau tiap bulan September - November pasti gelisah ma stress ngga karuan". 

Excuse lain? Blog buku gw ada anniversary juga di bulan November, dan BBI selalu ikutan IRF aka Festival Pembaca Indonesia di bulan Desember. Sibuk banget kan gw di November, hehehe. Itulah kenapa gw selalu gagal di Nanowrimo. Cuma nulis paling banyak 3000 - 5000 kata.

Parah ya.

Tiap ada yang share "hari ini nulis bla bla bla kata", atau "target hari ini terpenuhi", gw cuma bisa rolling eyes sampai mata terancam copot. Ya, bilang gw iri, tapi jujur gw iri sama yang bisa konsen nulis :/. Ide di kepala banyak, tapi eksekusi memble, itu mungkin yang tepat buat gw. Banyak banget adegan - adegan cerita berseliweran di otak gw, tapi mau nulis tuh, rasanya susaaah banget. Mungkin ada yang bilang "kan bisa dibagi waktunya antara kerja ma nulis". Well, my schedule is so tight! Atau itu salah satu excuse gw lagi :v. Gw pan kerja kantoran dari jam 8 sampai jam 5 sore, kadang mau nulis pun lirik kanan - lirik kiri, atau tiba - tiba aja ada kerjaan membludak. Pulang, gw udah capek. Kalau ada suami, ya waktu buat suami dong. Kalau pas suami dinas gini, gw mesti melakukan kewajiban game gw, apalagi gw leader guild hahaha XD. Plus, game gw satunya targetnya lumayan tinggi juga, gw kan ga mau diexpel soalnya >.<. Kadang pengen baca juga, jadi kapan dong nulisnya?

"Pagi, dong!"

Gw mah abis sholat subuh, tidur lagi, trus bangun jam setengah 7 abis itu ngebut mandi dan pergi ke kantor XD.

Yeah, my time management is suck -.-

Jadi, apa Nanowrimo tahun ini gw bakal gagal lagi? I don't know. Gw sih ngga mau koar - koar hari ini nulis berapa atau target per hari berapa. Kemaren ada yang share sehari nulis 50000 kata, dan gw cuma yang "oh, wow!" Ada juga yang share nulis 40000 kata langsung dan gw mikir "oh, keren dong". Gw bisa ngelihat determinasi yang menulis sih. Mungkin kalau tidak ada gangguan socmed, gw juga bisa.

Ngimpi XD.

Oh well, semua berawal dari mimpi ya. Untuk outline sih...gw ga ada. Jadi tahun ini akan jadi pantser bukan plotter (yang bingung bisa googling ini apaan). Ide udah ada di otak, alur cerita juga di otak. I know I'm not Stephen King, si raja pantser, tapi at least gw mesti mencoba menulis.

Mungkin, bisa dengan mencuri - curi waktu saat kerja #hidupmagabut

Yang ikut Nanowrimo, semangat ya. Semoga bisa mencapai target masing - masing. Kalau gw sih, bisa mencapai 10000 kata sudah alhamdulillah :P.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar